blog dokter taura big ad

5 REKOMENDASI WHO TERKAIT PERAWATAN BAYI BARU LAHIR

Dalam melakukan pelayanan medis, seorang dokter tidak hanya dituntut mempunyai bekal pengetahuan dan ketrampilan yang memadai, namun sebaiknya juga memperhatikan rambu-rambu yang diberlakukan di sarana pelayanan kesehatan setempat, seperti: rekomendasi, standar pelayanan dll. Jangan lupa, setiap dokter juga terikat oleh sebuah kode etik kedokteran.

Dalam e-book “Recommendations for Management of Common Childhood Conditions: Newborn Conditions, Dysentery, Pneumonia, Oxygen Use and Delivery, Common Causes Of Fever, Severe Acute Malnutrition And Supportive Care”, WHO (World Health Organization) mengeluarkan 30 rekomendasi penting terkait perawatan bayi baru lahir dan pemeliharaan kesehatan anak.

rekomendasi-who-perawatan-bayi-dan-anak
e-book yang dikeluarkan resmi oleh WHO ini gratis dan bisa diunduh di laman resmi WHO 

Dalam artikel berikut, saya akan coba menjelaskan 5 rekomendasi WHO yang paling penting, yaitu:
  1. Injeksi vitamin K pada bayi baru lahir
  2. Pemberian antibiotik profilaksis pada bayi baru lahir dengan faktor risiko infeksi
  3. Skin-to-skin contact pada satu jam pertama kehidupan (bayi baru lahir)
  4. Penatalaksanaan kuning (icterus) pada bayi baru lahir
  5. Antibiotik empiris untuk bayi dengan suspek Sepsis

1. Injeksi Vitamin K pada bayi baru lahir

Vitamin K merupakan salah satu vitamin larut lemak yang berperan pentiing dalam pembentukan zat antikoagulan. Anti koagulan secara sederhana bisa diartikan sebagai zat yang menghambat proses pembekuan darah.

Bayi baru lahir mempunyai kecenderungan memiliki kadar Vitamin K yang rendah, sehingga berisiko terjadi perdarahan spontan. Baik perdarahan yang kasat mata maupun perdarahan internal.
Defisiensi vitamin K pada bayi baru lahir disebabkan oleh:
  • Transfer vitamin K melalui plasenta yang buruk,
  • Flora usus yang belum matang,
  • Kandungan vitamin K yang rendah dalam ASI
  • Perbedaan substansial antar individu,
  • Penyerapan vitamin K usus yang buruk,

Akibat defisiensi Vitamin K pada bayi adalah terjadinya perdarahan atau sering disebut sebagai PDVK (Perdarahan akibat Defisiensi Vitamin K).

WHO-recommendation-vitamin-K-for-newborn

Secara global kejadian perdarahan akibat defisiensi vitamin K tanpa pemberian profilaksis vitamin K berkisar antara 10 hingga 1500 per 100.000 bayi baru lahir.

WHO telah menemukan bukti yang cukup untuk menunjukkan bahwa profilaksis vitamin K mengurangi resiko perdarahan pada bayi baru lahir.

Sehingga WHO memberikan 2 rekomendasi terkait pemberian vitamin K sebagai profilaksis pada bayi baru lahir:

  1. Semua bayi baru lahir harus diberikan 1 mg vitamin K secara intramuskular (IM) setelah lahir.
  2. Bayi baru lahir yang memerlukan prosedur pembedahan, mereka yang mengalami trauma lahir, bayi baru lahir prematur, dan mereka yang terpapar obat ibu yang diketahui mengganggu vitamin K dalam kandungan memiliki risiko perdarahan yang sangat tinggi dan harus diberikan vitamin K (1 mg IM)
rekomendasi-who-tentang-pemberian-antibiotik-profilaksis

2. Pemberian antibiotik profilaksis pada bayi baru lahir dengan faktor risiko infeksi

Tingginya angka mortalitas dan morbiditas pada pasien sepsis neonatorum membuat WHO mengeluarjan rekomendasi untuk mencegah terjadinya sepsis neonatorum.

WHO merekomendasikan pemberian antibiotik profilaksis (pencegahan) pada bayi baru lahir, yaitu kombinasi Ampisilin (dosis 25 – 50 mg / kgBB) dengan Gentamisin (5 mg / kgBB) melalui intramuscular atau intravena selama minimal 2 hari

Terdapat 2 faktor utama penyebab terjadinya sepsis pada bayi baru lahir, yaitu : faktor ibu dan faktor bayi.

Faktor dari ibu, antara lain :
  • Ibu mengalami demam > 38 °C sebelum melahirkan atau selama persalinan,
  • Ibu menderita korioamnionitis,
  • Ketuban pecah dini (KPD >18 jam),
  • Hipoksia intrapartum,
  • Ibu dengan infeksi saluran kemih (ISK),
  • Cairan ketuban berbau busuk atau purulen,
  • Ibu dengan hasil tes positif Streptokokus Grup B (SGB), atau Ibu yang memiliki bayi sebelumnya dengan penyakit SGB invasive,
  • Ibu dengan penyakit bawaan,
  • Waktu persalinan lama
  • Persalinan dengan tindakan (ekstraksi cunam/vakum, seksio sesaria).
Sedangkan faktor bayi meliputi:
  • Bayi yang lahir kurang bulan (BKB) atau prematuritas,
  • Bayi yang lahir dengan berat lahir rendah (BBLR),
  • Bayi yang kurang mendapat cairan atau kalori,
  • Bayi yang menderita hipotermia,

3. Skin-to-skin contact pada 1 jam pertama pasca-lahir

Pada saat dalam kandungan bayi berada pada lingkungan dengan suhu yang optimal yaitu 36,5-37,5 C. Sesaat setelah lahir, bayi akan berada pada suhu yang lebih rendah dari suhu tubuh ibunya, sehingga berisiko terjadinya hipotermia (suhu tubuh rendah).

skin-to-skin-contact-for-baby-and-mother

Hipotermia dapat berakibat fatal, yaitu bisa menyebabkan timbulnya hipoglikemia (gula darah rendah), gangguan pernapasan, lemas atau gelisah, kejang, sesak napas hingga kematian.

Salah satu upaya mencegah terjadinya hipotermia adalah dengan meletakkan bayi pada dada ibu sehingga terjadi kontak antara kulit ibu dan kulit bayi. Metode ini sangat baik untuk menghangatkan bayi secara alamiah. Suhu kulit ibu akan menghangatkan bayi lebih cepat dan menjaga suhu bayi tetap stabil.

Selain itu juga diharapkan dapat terjadi inisisasi menyusu dini (IMD). Terjadinya IMD yaitu dengan bayi yang terletak pada tubuh ibu akan mencari puting susu untuk selanjutnya terjadinya proses menyusu.

Bayi baru lahir tanpa komplikasi harus tetap dilakukan kontak kulit-ke-kulit dengan ibu mereka selama satu jam pertama setelah kelahiran. Kontak kulit ke kulit memiliki efek positif pada meyusui eksklusif 6 bulan setelah kelahiran.

Pemberian ASI eksklusif berkaitan dengan kelangsungan hidup sehingga diharapkan mengurangi angka kematian bayi.

4. Penatalaksanaan "Kuning" pada Bayi

Jaundice atau icterus atau penyakit kuning pada bayi baru lahir adalah salah satu kondisi paling umum yang membutuhkan perhatian medis pada bayi baru lahir. 

Sekitar 60% bayi cukup bulan dan 80% bayi prematur mengalami "kuning" pada minggu pertama, dan sekitar 10% bayi yang disusui masih mengalami "kuning" pada usia 1 bulan. Pada kebanyakan bayi dengan penyakit kuning tidak ada penyakit yang mendasarinya, dan penyakit kuning dini ini umumnya tidak berbahaya.

Penyakit kuning pada bayi baru lahir ini terjadi karena peningkatan kadar bilirubin dalam sirkulasi. Karena itu, jaundice atau icterus dikenal juga sebagai hiperbilirubinemia.

Hiperbilirubin pada bayi ini dapat menyebabkan kerusakan yang permanen pada beberapa bagian jaringan otak dan menyebabkan keterlambatan perkembangan dan gangguan kognisi di kemudian hari.

Kadar bilirubin dapat dikontrol dengan menempatkan bayi di bawah lampu yang memancarkan cahaya berwarna biru spektrum, yang dikenal sebagai fototerapi. Energi cahaya dengan panjang gelombang yang sesuai mengubah bilirubin di kulit menjadi bentuk yang tidak berbahaya yang dapat diekskresikan dalam urin. Fototerapi telah terbukti menjadi pengobatan yang aman dan efektif untuk penyakit kuning pada bayi baru lahir

5. Antibiotik untuk Bayi dengan Suspect Sepsis

Neonatal Sepsis atau sepsis pada bayi dibawah usia 28 hari, adalah sindroma klinik penyakit sistemik, disertai bakteremia yang terjadi pada bayi dalam satu bulan pertama kehidupan. Angka kejadian Neonatal Sepsis adalah 1-10 per 1000 kelahiran hidup, dan mencapai 13-27 per 1000 kelahiran hidup pada bayi dengan berat <1500gram. 

Di negara berkembang, Neonatal Sepsis ini merupakan kontributor terbesar terhadap tingginya angka kematian bayi. 

empirical-antibiotics-for-neonate-with-suspect-sepsis

Angka kematiannya cukup tinggi, yaitu  13-50%, terutama pada bayi prematur (5-10 kali kejadian pada neonatus cukup bulan) dan neonatus dengan penyakit berat dini. Infeksi nosokomial pada bayi berat lahir sangat rendah, merupakan penyebab utama tingginya kematian pada umur setelah 5 hari kehidupan.

Ada beberapa rekomendasi tentang penggunaan antibiotik pada neonatus dengan suspect sepsis, diantaranya sebagai berikut: 

  1. Bayi di bawah usia 28 hari dengan tanda-tanda sepsis harus diobati dengan Ampisilin (atau penisilin) dan Gentamisin sebagai pengobatan antibiotik lini pertama setidaknya selama 10 hari
  2. Jika neonatus dengan sepsis memiliki risiko lebih besar terhadap infeksi staphylococcus (misalnya pustula kulit yang luas, abses, atau omphalitis selain tanda-tanda sepsis), maka harus diberikan kloksasilin dan gentamisin dari pada penisilin dan gentamisin
  3. Bila memungkinkan, kultur darah dapat dilakukan sebelum memulai antibiotik. Jika bayi tidak membaik dalam 2-3 hari, pengobatan antibiotik harus diubah, atau bayi harus dirujuk untuk penanganan lebih lanjut

Demikianlah 5 rekomendasi WHO terkait penanganan bayi baru lahir. 
DokterTaura
I am a pediatrician, writer dan blogger

Related Posts

62 komentar

  1. Materi yang sangat bagus dokter, izin bertanya dokter untuk waktu pemberian antibiotik profilaksis berapa jam setelah kelahiran bayi nggih dokter?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak ada patokan khusus. Setelah kondisi bayi stabil, segera berikan injeksi antibiotik... Terima kasih atas komennya kak...

      Hapus
  2. Terimakasih atas materi yang sangat bermanfaat, dokter. Perawatan bayi baru lahir memang sangat penting karena dapat mempengaruhi outcome bayi tersebut kedepannya. Permisi dokter izin menanyakan, untuk bayi baru lahir apakah ada yang memiliki kontraindikasi diberikannya injeksi Vit K?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas kunjungannya ke blog dokter Taura. Semua bayi baru lahir harus diberikan inj Vitamin K tanpa kecuali ya

      Hapus
  3. Assalamualaikum wr.wb. dokter. Terima kasih dokter atas informasinya. Sangata bermanfaat dokter ilmunya. Mohon maaf dokter izin bertanya terkait antibiotik profilaksis, pada bayi yang bblr tetapi tidak ada faktor resiko infeksi dari maternalnya apakah tetap harus diberikan antibiotik atau bagaimana nggih dokter?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumussalam. Pada bayi BBLR (Berat Badan Lahir Rendah, < 2500 g), jika tidak terjadi kondisi seperti yang tertulis di artikel, tidak perlu antibiotik ya

      Hapus
  4. Terimakasih banyak atas ilmunya dokter. Mohon izin bertanya dokter, pada bayi baru lahir dengan berat badan lahir rendah atau amat sangat rendah apakah diperbolehkan injeksi vitamin K dan hepatitis B setelah lahir nggih dokter?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pada bayi BBLR atau BBLSR tetap diberikan injeksi Vitamin K. Imunisasi hhepatitis B diberikan segera setelah lahir pada semua bayi dengan berat lahir lebih dari 2000 g

      Hapus
  5. MasyaAllah terimakasih banyak dokter atas ilmunya, sangat bermanfaat menambah wawasan kami, mohon maaf izin bertanya dokter apakah ada rekomendasi lama dilakukannya skin to skin contact pada bayi untuk mencegah hipotermia tersebut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lalu apabila ibu mengalami demam > 38C sejak sebelum melahirkan, apakah tetap dilakukan IMD dengan Skin to skin contact nggih dokter?

      Hapus
  6. Terimakasih banyak dokter, artikel nya sangat bermanfaat untuk menambah wawasan baru terkait perawatan bayi baru lahir. Izin bertanya dok, tertulis pada artikel dokter bahwa ampicillin dan gentamisin sebagai lini pertama setidaknya diberikan 10 hari pada bayi baru lahir dengan suspect sepsis, apabila dalam 2-3 hari tidak membaik, apakah langsung diberikan antibiotik lini kedua ya dok? dan untuk dosis ampicillin dan gentamisin sebagai profilaksis dan terapeutik apakah ada perbedaan dosis, dok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas kunjungannya, antibiotik empirik (ampicillin dan gentamicin) diberikan sebagai terapi awal sembari menunggu hasil kultur darah. Jika hasil kultur didapatka adanya biakan kuman, maka antibiotik yang diberikan sesuai dengan hasil uji kepekaan antibiotik

      Hapus
  7. Untuk masalah skin to skin contact 1 jam pertama paska melahirkan, dari semua anak yang lahir, ketika mendampingi istri lahiran, tidak ada satu pun yang diberikan untuk melakukan itu, baik waktu di bidan maupun rumah sakit, baik waktu normal apalagi cesar. Salah satu alasannya, mereka bilang bayinya mau dibersihkan dulu. Itu gimana dok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bayinya lahir "bugar" harusnya dilakukan IMD (inisiasi menyusu dini) atau skin to skin contact. Dulu memang beberapa nakes khawatir melakukan ini. Tapi sekarang insyaallah semua sudah melaksanakan kok pak. Ini jadi salah satu syarat kelulusan akreditasi RS lo. Kalau gak lulus akreditasi, ijin operasional bisa dicabut

      Hapus
  8. terima kasih dokter ilmunya bermanfaat dan semakin menarik pembahasannya. untuk anak yang mengalami kuning, apakah masih direkomendasikan untuk dijemur ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya masih direkomendasikan dalam kondisi tertentu

      Hapus
  9. Terimakasih dokter atas ilmunya, izin bertanya dokter, disebutkan profilaksis diberikan pada Ibu dengan penyakit bawaan, maksud ibu dengan penyakit bawaan itu yang bagaimana nggih dokter?? Terimakasih dokter

    BalasHapus
  10. Terimakasih banyak dokter atas ilmunya. Mohon izin bertanya dokter, dikatakan dalam artikel dokter pemberian profilaksis antibiotik diberikan pada ibu dengan persalinan yang lama, kira kira durasi persalinan yang lama itu berapa nggih dokter sehingga harus diberikan profilaksis? terimakasih dokter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antibiotika tidak diberikan pada bayi yang lahir dari sebuah persalinan yang lama

      Hapus
  11. terimakasih dokter atas ilmunya, makin top memang kalau jenengan yang nulis dok. izin bertanya nggih dokter, bagaimana nggih dokter terkait perawatan bayi baru lahir dengan ibu HIV, apakah ada penanganan khusus atau sama seperti ujaran rekomendasi WHO yang jenengan sebutkan dokter, terimakasih dokter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bayi yang lahir dengan ibu HiV, ada perlakuan khusus ya... Tunggu next artikel di blog ini

      Hapus
  12. Menarik sekali Dok, ini beberapa perlakuan untuk kelahiran dengan kondisi khusus ya berarti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau injeksi Vitamin K dan skin ti skin contact dilakukan utk semua persalinan

      Hapus
  13. Alhamdulillah terimakasih dokter, postingan dokter selalu menjadi update an ilmu saya tentang pediatri. selalu bisa membawakan materi yang berat disampailan secara ringan dan mudah dipahami👍🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kak atas kunjungannya ke blog dokter taura... Ditunggu postingan selanjutnya ya

      Hapus
  14. Salah satu rekom who nya adalah menjaga dari penyakit kuning. Karena akan mengganggu perkembangan anak dimasa yang akan datang.
    Pertanyaannya :
    Ganggungan perkembangan seperti apa di kemudian harinya, jika anak tidak dicegah penyakit kuningnya ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gangguan perkembangan yg terjadi akibat kuning, tergantung bagian otak mana yang mengalami kerusakan. Paling sering menyebabkan anak telat bicara

      Hapus
    2. Ke pertumbuhan badan bisa nggak dok ,,misalnya tinggi badan ?

      Hapus
  15. Wah sayang baru baca ini. Ini artikel bangus banget disosialisasikan buat bumil bumil juga nih. Tapi dok aku mau tanya, pemberian suntikan vit.K ini prosedur wajib di RS gak pas bayi baru lahir? Soalnya aku dulu nggak tanya dah dikasih suntikan ini atau belum. Jd skg penasaran.

    Btw aku lahiran sesar, nggak ngalamin IMD :( huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. Semua bayi baru lahir harus segera diinjeksi Vitamin K dan pihak RS haru memberitahukan ke keluarga (tindakan medis apa pun, harus sepengetahuan pihak keluarga)
      2. Persalinan normal ataupun sesar, jika bayinya bugar, harus IMD

      Hapus
  16. ya allah aku jika mendengar kuning pad abayi jadi inget masa anakku dulu usia dua pekandan harus di sinar rasanya ya allah,..

    dan anak kedua gak IMD karena saat itu habis oprasi kami dipisah karena aturan RS selam apandemi kala itu dna kasus kusus ..

    aku suka dok info gini, kalo ada yang mebutuhkan info aku rekomndasikan blog dr taura insya allah .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matur sakalangkong mbak Hamim... Semoga bermanfaat ya...

      Hapus
  17. Aku jadi teringat saat lahiran, prosedur ini jadi kuputar ulang dalam ingatan. Baru nyambungin. Seneng deh ke blognya pak dokter, berasa dapat edukasi terus. Dok bahas BBLR dan penyebabnya donk. Anak pertamaku bblr soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bermanfaat ya bun.... Next article insyaallah

      Hapus
  18. Anak keduaku dulu sempat jaundice dan harus difototerapi. Sedihnya karena seminggu setelah lahiran, aku kehilangan ibu... Produksi ASIku menurun. Akhirnya sampai dua kali keluar masuk rumah sakit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Produksi ASI memang sangat dipengaruhi kondisi psikologis ibu. Harus positive thinking and positive feeling supaya ASI bisa lancar....
      Turut berduka cita ya Coach...
      Terima kasih sudah komen di blog cupu ini...

      Hapus
  19. Wah, pas banget kemarin du grup komunitas ada diskusi tentang bilirubin, izin share link blog ini ya dok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, semangat ya mom... Silakan dishare.... Semoga bermanfaat. Suruh komen juga ya semua anggota WAG nya... Ada give away menarik untuk komen terbaik... :)

      Hapus
  20. Indra Ardiansyah7 November 2021 13.13

    Alhamdulillah.. dokter taufiq selalu memberikan ilmu terupdate terkait kesehatan anak. Terima kasih dok, semoga ilmunya selalu menjadi berkah. Aamin.. sekalian izin bertanya dok, jika sediaan vit. K kosong atau tdk ready, apa bisa ditunda pemberiannya nggih dok? Maksimal brp jam nggih dok? Matur nuwun dokter..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah ketersediaan vit K injeksi selalu ready. Jika di wilayah tempah Anda bekerja persediaan vit K kosong, bisa nyari d tempat lain.

      Hapus
  21. Masyaallah...selalu tercerahkan kalau buka blog yang satu ini.
    Infonya disimpan buat cucu saya nanti...heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak Bunda Lillah.... Semoga bermanfaat ya artikelnya....

      Hapus
  22. Terima kasih banyak dokter atas postingannya tentang rekomendasi WHO yang dikemas secara rinci dan memudahkan karena sudah diterjemahkan jadi makin semangat untuk membacanya. Izin bertanya dokter, untuk bayi dengan suspect Sepsis sudah diberikan antibiotik, namun belum sempat untuk dilakukan kultur darah dan keadaan bayi belum membaik dalam 2-3 hari, apakah ada rentang waktu yang direkomendasikan melakukan kultur darah setelah pemberian atibiotik nggih dokter? Terima kasih dokter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau klinis membaik, bisa KRS tanpa pemeriksaan kultur

      Hapus
  23. Muhammad Jefri Pasenda23 Januari 2022 09.36

    Terimakasih banyak dokter atas ilmunya, saya sebagai calon tenaga kesehatan jadi tahu apa yang harus dilakukan ketika ada bayi baru lahir. Karena perawatan awal bayi baru lahir adalah yang paling menentukan bagaimana bayi itu kedepannya. Dengan pemberian Vit K, IMD, jika bayi kuning dilakukan fototerapi, jika risiko infeksi diberikan profilaksis dengan dosis tersebut. Saya izin bertanya dokter, untuk bayi kuning yang sudah diberikan fototerapi 2x24 jam dan keadaannya masih belum membaik, apa yang harus dilakukan nggih dok? Mohon pencerahannya, terimakasih banyak dokter.

    BalasHapus
  24. Nabil Ikraam Fauzan23 Januari 2022 09.40

    Alhamdulillah, Terimakasih dokter sudah mau berbagi informasi mengenai pentingnya penatalaksanaan awal pada bayi baru lahir ini, informasi ini sudah dikemas dengan sangat baik, singkat, padat dan jelas mengenai faktor-faktor persiapan apa saja yang harus dilakukan kepada kelahiran bayi baru.

    BalasHapus
  25. Alhamdulillah setelah membaca artikel dari dokter, saya selalu mendapatkan ilmu baru terutama yang berkaitan dengan pediatri. Artikel yang sangat menarik, mengemas sebuah topik dengan ringkas, jelas, dan kalimatnya selalu mudah dipahami. Terimakasih banyak nggih dokter, sehat selalu dokter.

    BalasHapus
  26. Terimakasih dokter atas ilmunya. Banyak sekali informasi yang bermanfaat dari tulisan dokter diatas. Penjelasannya sangat runtut dan mudah dipahami. Alhamdulillah sekarang saya lebih paham mengenai hal-hal yang perlu dilakukan untuk perawatan bayi baru lahir.

    BalasHapus
  27. Artikel di BLOG DOKTER TAURA memang tidak pernah salah, selalu memberikan ilmu dan informasi yang tentunya sangat bermanfaat khususnya di dunia pediatri. Tidak hanya hal tersebut, dalam penjelasannya selain mudah dimengerti dan bahasanya jelas runtut, ertikel ini juga menyajikan sumber / panduan informasi yang tentunya dapat dipertanggungjawabkan seperti WHO.

    Perawatan bayi baru lahir memang sangat penting dikarenakan akan menentukan kehidupan di proses selanjutnya. Salah satu yang mungkin sepele dan banyak masyarakat tidak mengerti adalah Skin-to-skin contact. Perawatan tersebut sangatlah banyak manfaatnya untuk bayi maupun ibunya.

    Terima kasih nggih Dokter, ditunggu informasi selanjutnya dan pastinya 👍👍

    BalasHapus
  28. Terima kasih banyak Dokter atas ilmu nya tentang neonatologi, izin bertanya Dokter, saya sempat baca untuk sepsis neonatorum ada awitan dini dan lambat, untuk sepsis neonatorum awitan dini dan lambat apakah ada perbedaan dalam hal tata laksana.. terima kasih banyak dok

    BalasHapus
  29. Terimakasih banyak Dokter untuk penjelasan mengenai perawatan bayi baru lahir. Penjelasan yang sangat runtut dan sangat mudah untuk dipahami. Pembahasan yang "sepertinya berat" tapi karena cara dokter menjelaskan atau membahasakannya melalui tulisan menjadi sangat mudah dipahami. Pembahasan mengenai perawatan bayi baru lahir ini, saya rasa sangat penting diketahui para calon Ibu/Orang tua yang sedang menyambut kelahiran buah hatinya dok. Izin menanyakan nggih dokter ? Apakah ada perbedaan antibiotik yang diberikan pada neonatal sepsis yang early-onset dan late-onset nggih dokter ? Terimakasih banyak dokter.

    BalasHapus
  30. Alhamdulillah, terima kasih banyak dokter untuk informasinya sangat bermanfaat. Mohon maaf dokter izin bertanya setelah 10 hari pemberian antibiotik, apakah pemberian antibiotik bisa langsung dihentikan ketika keadaan bayi membaik atau ada indikator yang harus di evaluasi sebelum menghentikan pemberian antibiotik?

    BalasHapus
  31. Terima kasih dokter, informasi yang disajikan sangat bermanfaat.
    Mohon izin bertanya dokter, kontrol kadar bilirubin dengan fototerapi dilakukan sampai kapan nggih? Apakah ada patokan/indikasi tertentu untuk menghentikan fototerapi pada bayi baru lahir dengan penyakit kuning?

    BalasHapus
  32. Terimakasih dokter atas ilmunya. Banyak sekali informasi yang bermanfaat dari tulisan dokter diatas. Penjelasannya sangat runtut dan mudah dipahami. izin bertanya nggih dokter, Bagaimana nggih dokter tatalaksana bayi dengan penyakit kuning jika tidak kunjung membaik keadaanya sedangkan fototerapi sudah dilakukan 1-2 hari? Apakah ada tatalaksana tambahan nggih dokter? terima kasih nggih dokter.

    BalasHapus
  33. Assalamualaikum wr.wb terima kasih banyak dokter atas ilmu yang telah di bagikan, saya ijin bertanya dokter kadar bilirubin berapakah sehingga bayi diperlukan fototerapi? Terima kasih banyak dokter wassalamualaikum wr wb

    BalasHapus
  34. Terima kasih banyak dokter untuk ilmu nya yang bermanfaat ini. Dari sini jadi mengetahui apa saja tatalaksana yang harus dilakukan pada bayi baru lahir dan pentingnya dilakukan tatalaksana tersebut.

    BalasHapus
  35. Terima kasih dokter, ilmunya sangat bermanfaat. Dok izin bertanya, adakah kontraindikasi pemberian vitamin K? lalu maksimal pemberian vit K pada bayi baru lahir itu berapa lama nggih? Terima kasih dok

    BalasHapus
  36. Terima kasih banyak dokter atas tambahan ilmunya. Dokter ijin bertanya, untuk tatalaksana kuning pada bayi, apakah kegiatan menjemur bayi di pagi hari harus diterapkan kepada semua bayi baru lahir untuk mencegah bayi kuning nggih dok? Terima kasih sebelumnya dokter

    BalasHapus
  37. Muhammad Razardi Bhawika15 Juli 2022 18.46

    Assalamu'alaikum wr.wb dokter, terimakasih sebelumnya untuk ilmu yang dibagikan. Untuk pemeriksaan kultur darah ini seberapa besar urgensinya nggih dok? Lalu karena pemeriksaan kultur darah ini memerlukan waktu yang tidak sebentar, artinya bayi diberikan terapi antibiotik lini pertama terlebih dahulu atau bagaimana nggih dokter? Terimakasih dokter

    BalasHapus
  38. Hani Mufidatul Khoiriah5 September 2022 19.04

    masyaAllah, terimakasih banyak dokter untuk paparan materi yang sangat bermanfaat ini.. Saya banyak sekali belajar dari blog njenengan.. mohon izin bertanya dokter, untuk anak dengan BBLR atau BBLSR atau anak-anak yang lagir tidak bugar, kapan pemberian HB0 nya nggih dokter ? Karena seingat saya tidak langsung diberikan setelah lahir pada kondisi tersebut. Terimakasih banyak dokter

    BalasHapus
  39. Terima kasih dokter sharing ilmunya. Saya izin bertanya dokter, semua bayi baru lahir harus diberikan 1 mg vitamin K lalu apakah terdapat batas waktu pemberian vitamin K? Kemudian bagaimana jika vitamin K tidak tersedia dan perlu waktu untuk mencari vitamin K ke tempat lain? Terima kasih dokter

    BalasHapus
  40. Tansa Hadi Bentari7 September 2022 22.42

    Terima kasih banyak dokter atas ilmunya yang sangat bermanfaat dan mudah dipahami juga saat dibaca. Alhamdulillah saya yang sebelumnya hanya tau 1 hal saja mengenai perawatan bayi baru lahir, dan sekarang bertambah ilmu saya dok. Ternyata memang WHO sendiri sudah merekomendasikan hal-hal apa saja yang dilakukan saat perawatan bayi baru lahir yaitu, pemberian inj. vitamin K, antibiotik profilaksis pada bbl yang lahir dengan fx risiko, skin to skin contact, tatalaksana jaundice dan antibiotik empiris untuk bayi dengan suspek sepsis.

    BalasHapus

Posting Komentar