blog dokter taura big ad

CINTA ITU URUSAN RASA: BUKU KUMPULAN CERPEN KARYA SEORANG DOKTER

Seorang dokter menulis buku non fiksi, apalagi tentang dunia kesehatan, itu sudah jamak. Tapi seorang dokter, tepatnya seorang dokter spesialis anak, menulis buku kumpulan cerpen (fiksi), itu tidak biasa. Bahasa kekiniannya anti-mainstream. Buku kumpulan cerpen yang dibuat dengan gaya lugas namun tetap mengedepankan pemilihan diksi yang indah.
Buku kumpulan cerpen berjudul Cinta itu Urusan Rasa sangat enak untuk dibaca sambil minum kopi

Tak Hanya Soal Cinta

Buku ini berisi 26 cerita pendek yang masing-masing mempunyai alur cerita tersendiri yang tidak saling berhubungan. Meskipun judulnya mengandung kata “Cinta”, tetapi cerita dalam buku ini tidak melulu beceloteh tentang cinta, rindu dan kekasih. Ada cerita tentang pengorbanan seorang anak demi bisa berqurban sebagaimana cita-cita ayahnya yang belum kesampaian hingga akhir hayatnya. Ada cerita tentang flora dan fauna, ada cerita seputar parenting, ada juga cerita tentang perjuangan seorang dokter dalam melawan pandemi.

Cerita Berlatar Belakang Rumah Sakit

Sebagai seorang dokter, tentu penulis tidak bisa meninggalkan dunia kesehatan dan kedokteran begitu saja. Ada beberapa cerita pendek dengan latar belakang rumah sakit atau pun dunia kesehatan.

Cerpen berjudul Cinta Mati, yang bercerita tentang dua orang dokter jaga ICU yang bersahabat sejak kuliah dan salah satu dari mereka harus menjadi pasien di ICU karena Covid-19. Padahal, cinta mereka masih belum tersampaikan. Hingga maut menjemput pun, cinta mereka hanya sekedar kata.

“Air mata yang sedari tadi aku tahan, takbisa lagi kubendung. Aku menangis bukan karena kehilangan cintaku, tapi karena tega mengkhianati sahabatku.” (Cinta Mati)

Ada pula cerita tentang bagaimana kegundahan hati seorang ayah manakala harus menerima kenyataan bahwa anaknya menderita penyakit yang tidak dapat disembuhkan dan berkebutuhan khusus. Cerita pendek berjudul Pensil Tumpul akan membuat pembaca berkaca-kaca. Cerita ini terpilih sebagai pemenang kedua dalam sebuah kompetisi menulis cerpen bertema Ikhlas.

Karena manusia hanya bisa berharap mendapatkan yang terbaik, tapi tak bisa memilih anak seperti apa yang kelak akan kita besarkan, karena anak pun tak bisa memilih dari rahim siapa dia dilahirkan. Semua sudah tertulis dalam takdirNya. Manusia hanya bisa berharap mendapatkan anak yang bisa menyejukkan mata dan hati semua orang, tapi tak mampu menolak jika darah dagingnya tidak sesuai yang diharapkan. Ya, ternyata manusia hanya bisa menerima. Jika kita ikhlas, dan selalu bersyukur, maka Allah akan selalu menambah nikmatnya.

Cerita Pendek dengan Alur yang Unik

Berbeda lagi dengan cerita pendek berjudul Monik dan Mutilasi. Cerpen ini mendapat juara kedua dalam kompetisi menulis bertema Bumiku. Bercerita tentang Monik yang hampir menjadi korban mutilasi. Ending dari cerita ini akan membuat pembaca tersenyum.

Buku kumpulan cerpen yang unik dan berkualitas

Ada lagi satu cerpen berjudul Bukan Cinta Terlarang. Di awal cerita, pembaca akan dibuat iba oleh nasib tokoh utama yang hamil diluar nikah dan yang membuatnya berbadan dua adalah saudara kembarnya sendiri. Namun di akhir cerita, Anda akan dibuat tercengang.

Aku tak bisa membayangkan bagaimana reaksi mama dan papa tatkala mengetahui kehamilanku yang tak bisa disembunyikan lagi. Rasa malu, sesal, kecewa, bercampur jadi satu. 

Dalam cerpen Dia Bukan Anakku, pembaca akan disuguhi teka-teki tentang siapa orang tua kandung dari seorang bayi yang ternyata sengaja ditukar oleh seorang oknum. Rumit, tetapi bikin trenyuh.

Cerita Pendek Genre Olah Raga

Salah satu favorit saya di buku kumpulan cerpen ini adalah Juna dan Sepatu Jojo yang bergenre cerita fiksi olah raga, tepatnya bulutangkis. Bagi Anda penggemar bulu tangkis, pasti tak ingin melewatkan satu huruf pun untuk tidak dibaca. Seru sekaligus menghibur. Cerita pendek ini menjadi pemenang di salah satu kompetisi menulis di salah satu penerbit.

Kesimpulan

Pendek kata, jika Anda membutuhkan bacaan yang tidak rumit, tidak perlu berpikir keras, menghibur sekaligus mendapat banyak pelajaran, jangan ragu untuk segera memesan buku kumpulan cerpen ini. 

Buat Anda yang terlalu sibuk, yang enggan membaca cerita hingga berhari-hari baru tamat, silakan menikmati buku ini yang sekali duduk bisa menyelesaikan satu atau dua cerita pendek.

Buku kumpulan cerpen yang wajib Anda miliki

Semoga kisah-kisah dalam buku ini bisa menginspirasi kita dalam menjalankan hidup, dan bisa mengubah hidup kita menjadi lebih baik serta bermanfaat bagi banyak orang.

Buku kumpulan cerpen berjudul Cinta itu Urusan Rasa ini bisa diorder di market place ataupun melalui DM akun instagram penulis @taura-taura


DokterTaura
I am a pediatrician, writer dan blogger

Related Posts

21 komentar

  1. Dennise Sihombing10 Juni 2022 17.32

    Yeea keren nih dr.Taura multitasking. Dokter tapi pintar juga nulis cerpen. Setuju dok Cinta itu memang urusan rasa. Sukses dok

    BalasHapus
  2. Wow selamat ya atas terbitnya kumpulan cerpen yang sungguh semuanya bikin penasaran nih. Btw gak ada bocoran harga bukunya, Dok?
    Padahal sekalian aja disertakan
    Biar ga penasaran hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAkasih Kak Okti. HArga buku 65K, sudah ada kok di flyer yang terpampang di gambar depan. Yuk diorder yuk...

      Hapus
  3. Mantap nih buku kumpulan cerpen bertemakan cinta akhirnya keluar juga, congrats :) Cinta urusan rasa, rasa yang penasaran rindu tiada tara eeeaaa hihihi. Cinta ga melulu soal pasangan tapi anak terhadap orangtua dan sebagainya memang seru diulik ya :)

    BalasHapus
  4. Keren dokter Taura. Manajemen waktunya jempol banget. Salut.
    Selamat untuk terbitnya kumpulan cerpen Cinta itu urusan rasa. Penasaran dengan kisah di dalamnya. Akankah rasa dan logika sempat berdebat?

    BalasHapus
  5. duh jadi ingat Marga T, berkatnya saya jadi tahu 'kulitnya' dunia medis yang sebelumnya tertutup tirai tebal
    padahal banyak istilah kedokteran yang baru saya tahu tapi justru jadi melekat erat
    kapan nulis novel dok?

    BalasHapus
  6. wah keren nih, jarang-jarang saya liat dokter menerbitkan buku cerpen.
    Isi cerpennya bikin penasaran pula, kalau soal cinta memang selalu ada hal menarik yang bisa dibaca atau diketahui :)

    BalasHapus
  7. Ada beberapa temanku yang dokter dan juga aktif menulis fiksi, cerpen atau novel. Aku jadi mikir, kok sempet ya nulisnya? Hehe.... Tapi dokter menjulis fiksi yang paling legend itu Marga T dan Mira W. Btw, selamat atas terbit buku barunya, Dok.

    BalasHapus
  8. Selamat ya dok untuk bukunya yang sudah terbit. Semoga laris manis dipasaran. Spoilernya lumayan bikin penasaran cerita lengkapnya

    BalasHapus
  9. Selamat atas terbitnya Kumpulan Cerpen Cinta Itu Urusan Rasa, Dokter Taura. Beneran sih ini antimanistream seorang dokter anak menciptakan sebuah karya sastra dalam bentuk kumpulan cerita pendek..

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah berkarya dengan tulisan dokter, hasilnya dokter menulis berbuah buku. Amazing, meluangkan kesibukan healty dengan menulis juga.

    BalasHapus
  11. Cerpen dengan judul Cinta Mati mengingatkan pada novel karya seorang teman penulis yang juga blogger. Novel itu menceritakan tentang persahabatan, pengabdian dan cinta. Hampir mirip latar belakangnya rumah sakit. Juga penyebab perpisahannya. Covid 19. Bedanya, di cerpen cinta mati, cinta mereka nggak tersampaikan. Sementara di novel temanku, keduanya sudah terikat pernikahan dan menghadirkan seorang anak. Ah sedinya.

    BalasHapus
  12. Keren dok. Salut dengan sosok dokter Tauda yang tak hanya oke di bidangnya sebagai dsa namun juga kemampuan menulisnya patut diacungu jempol

    BalasHapus
  13. Yeeiiy buku solonya udah terbit.. Satu hal ciri khas cerpen yang ditulis pak dokter super ini adalah plot twist nya iti lhooo.. Kereeenn!!!

    BalasHapus
  14. Wah, keren nih dok.. Ceritanya ringan dan menghibur dan bikin penasaran nih.. Selamat atas terbit buku solo nya ya dok^^

    BalasHapus
  15. Semakin melejit ya dok, nggak habis pikir seorang dokter gemar menulis dan kini menelurkan buku solo pulak. Kapan bikin giveawaynya dokter ...

    BalasHapus
  16. Wih mantap dok. Aku beberapa kali baca tulisan dokter yang fiksi, berasa bgt kaya real dan endingnya suka nggak terduga hahaha latarnya tetep kesehatan pasti lebih ngena. Sukses terus dok!

    BalasHapus
  17. Ceritanya keren - keren nih dok..btw itu kisah nyata semua tampaknya ya jadi lebih menjiwai dan bernyawa ceritanya

    BalasHapus
  18. Barokallah ya dokter. Laris manis bukunya luar biasa masih bisa menulis untuk menyemarakkan dunia literasi. Pasti banyak yang cerita serunya. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Maturnuwun... Iya semuanya seru

      Hapus
  19. Uwuw uwuww.. Keren Pak Dokter dah punya buku fikai juga. Atuh pak.. Profesinya jangan banyak2, nanti penulis sedih lahannya diambil juga sama dokter multi talented gini.. ahahaha

    BalasHapus

Posting Komentar